Forum Komunitas Online Gunungkidul
 
IndeksJual BeliPortal FKOGKFAQPencarianPendaftaranAnggotaLogin


Share | 
 

 GURU SEJATI SEJATINE GURU

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
Pilih halaman : Previous  1, 2, 3
PengirimMessage
kliwon semin
Koordinator


Lokasi : jakarta
Reputation : 6
Join date : 19.02.09

PostSubyek: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Tue Feb 24, 2009 6:42 pm

First topic message reminder :

assalamu alaikum poro sederek

saya pernah dengar bahwa guru sejati adalah diri sendiri
sepiro duwurmu ngudi kawruh, sepiro jeromu ngangsu ngilmu, sepiro akehe guru ngajimu tembe mburine mung arep ketemu marang sejatine awake dewe

sopo sing wus biso nemoake sedulur batine kakang kawah adi ari2 papat kiblat lima pancer, sejatine wus nemu guru sejatine

koyo epos bimo nggoleki kayu gung susuhing angin, gigireng panglu (bibir globe), galihing kangkung, watesane langit jaladri utawa nggoleki dlamakane kuntul mabur

utowo goleki papat napsu sing ngiring jiwo rogo siro yoiku Sufiah (putih), Mutmainah (kuning), ALuamah (abang) lan Amarah (ireng).

kabeh mau artine isoo nggulowentah sekabehane napsu sing ono jiwo lan rogone awake dewe

yen wus iso, banjur nemu guru kang sejati, sejatine guru, yoiku awake dewe-dewe


moso iyo to ? ono sing biso njlentrehake lan nduwe pemikiran beda ra?

suwun den,., wass
Kembali Ke Atas Go down

PengirimMessage
abrata
Lurah


Join date : 26.08.09

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Mon Aug 31, 2009 10:11 am

yo kang...insyaallah tak lakoni, belajar kie... Amiiiin gusti pengeran meridhoi...amien..!
Kembali Ke Atas Go down
orangraungan
Lurah


Join date : 29.03.10

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Mon Mar 29, 2010 6:51 pm

Assalmu'alaikum Wbr..
Salam Kenal buat kakang, mbak dan para sesepuh FKOG,

Ikut Share aja dalam hal ini mudah2an memberikan masukan karena sangat luasnya Tuhan dengan lautan ilmunya.
Ilmu Jawa melihat bahwa roh manusia memiliki pamomong (pembimbing) yang disebut pancer atau guru sejati. Pamomong atau Guru Sejati berdiri sendiri menjadi pendamping dan pembimbing roh atau sukma. Roh atau sukma di siram “air suci” oleh guru sejati, sehingga sukma menjadi sukma sejati. Di sini tampak Guru sejati memiliki fungsi sebagai resources atau sumber “pelita” kehidupan. Guru Sejati layak dipercaya sebagai “guru” karena ia bersifat teguh dan memiliki hakekat “sifat-sifat” Tuhan (frekuensi kebaikan) yang abadi konsisten tidak berubah-ubah (kang langgeng tan owah gingsir). Guru Sejati adalah proyeksi dari rahsa/rasa/sirr yang merupakan rahsa/sirr yang sumbernya adalah kehendak Tuhan; terminologi Jawa menyebutnya sebagai Rasa Sejati. Dengan kata lain rasa sejati sebagai proyeksi atas “rahsaning” Tuhan (sirrullah). Sehingga tak diragukan lagi bila peranan Guru Sejati akan “mewarnai” energi hidup atau roh menjadi energi suci (roh suci/ruhul kuddus). Roh kudus/roh al quds/sukma sejati, telah mendapat “petunjuk” Tuhan –dalam konteks ini hakikat rasa sejati– maka peranan roh tersebut tidak lain sebagai “utusan Tuhan”. Jiwa, hawa atau nafs yang telah diperkuat dengan sukma sejati atau dalam terminologi Arab disebut ruh al quds. Disebut juga sebagai an-nafs an-natiqah, dalam terminologi Arab juga disebut sebagai an-nafs al-muthmainah, adalah sebagai “penasihat spiritual” bagi jiwa/nafs/hawa. Jiwa perlu di dampingi oleh Guru Sejati karena ia dapat dikalahkan oleh nafsu yang berasal dari jasad/raga/organ tubuh manusia. Jiwa yang ditundukkan oleh nafsu hanya akan merubah karakternya menjadi jahat.
Menurut ngelmu Kejawen, ilmu seseorang dikatakan sudah mencapai puncaknya apabila sudah bisa menemui wujud Guru Sejati. Guru Sejati benar-benar bisa mewujud dalam bentuk “halus”, wujudnya mirip dengan diri kita sendiri. Mungkin sebagian pembaca yang budiman ada yang secara sengaja atau tidak pernah menyaksikan, berdialog, atau sekedar melihat diri sendiri tampak menjelma menjadi dua, seperti melihat cermin. Itulah Guru Sejati anda. Atau bagi yang dapat meraga sukma, maka akan melihat kembarannya yang mirip sukma atau badan halusnya sendiri. Wujud kembaran (berbeda dengan konsep sedulur kembar) itu lah entitas Guru Sejati. Karena Guru Sejati memiliki sifat hakekat Tuhan, maka segala nasehatnya akan tepat dan benar adanya. Tidak akan menyesatkan. Oleh sebab itu bagi yang dapat bertemu Guru Sejati, saran dan nasehatnya layak diikuti. Bagi yang belum bisa bertemu Guru Sejati, anda jangan pesimis, sebab Guru Sejati akan selalu mengirim pesan-pesan berupa sinyal dan getaran melalui Hati Nurani anda. Maka anda dapat mencermati suara hati nurani anda sendiri untuk memperoleh petunjuk penting bagi permasalahan yang anda hadapi.

Mohon Maaf yang sebesar besarnya apabila ada kesalahan serta kekurangannya.
Kembali Ke Atas Go down
iwan setiawan
KorLap


Join date : 18.07.09

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Thu Apr 01, 2010 12:33 pm

kliwon semin wrote:
assalamu alaikum poro sederek

saya pernah dengar bahwa guru sejati adalah diri sendiri
sepiro duwurmu ngudi kawruh, sepiro jeromu ngangsu ngilmu, sepiro akehe guru ngajimu tembe mburine mung arep ketemu marang sejatine awake dewe

sopo sing wus biso nemoake sedulur batine kakang kawah adi ari2 papat kiblat lima pancer, sejatine wus nemu guru sejatine

koyo epos bimo nggoleki kayu gung susuhing angin, gigireng panglu (bibir globe), galihing kangkung, watesane langit jaladri utawa nggoleki dlamakane kuntul mabur

utowo goleki papat napsu sing ngiring jiwo rogo siro yoiku Sufiah (putih), Mutmainah (kuning), ALuamah (abang) lan Amarah (ireng).

kabeh mau artine isoo nggulowentah sekabehane napsu sing ono jiwo lan rogone awake dewe

yen wus iso, banjur nemu guru kang sejati, sejatine guru, yoiku awake dewe-dewe


moso iyo to ? ono sing biso njlentrehake lan nduwe pemikiran beda ra?

suwun den,., wass
nuwun sewu kang nek menurut fersiku
,guru sejati iku yo sang QOLIK utowo GUSTI ALLAH,bukan diri sendiri makanya ada istilah kawulo manunggaling gusti.....sumonggo
Kembali Ke Atas Go down
maritza
Warga


Join date : 24.04.10

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Fri Apr 30, 2010 11:08 pm

kliwon semin wrote:
assalamu alaikum poro sederek

saya pernah dengar bahwa guru sejati adalah diri sendiri
sepiro duwurmu ngudi kawruh, sepiro jeromu ngangsu ngilmu, sepiro akehe guru ngajimu tembe mburine mung arep ketemu marang sejatine awake dewe

sopo sing wus biso nemoake sedulur batine kakang kawah adi ari2 papat kiblat lima pancer, sejatine wus nemu guru sejatine

koyo epos bimo nggoleki kayu gung susuhing angin, gigireng panglu (bibir globe), galihing kangkung, watesane langit jaladri utawa nggoleki dlamakane kuntul mabur

utowo goleki papat napsu sing ngiring jiwo rogo siro yoiku Sufiah (putih), Mutmainah (kuning), ALuamah (abang) lan Amarah (ireng).

kabeh mau artine isoo nggulowentah sekabehane napsu sing ono jiwo lan rogone awake dewe

yen wus iso, banjur nemu guru kang sejati, sejatine guru, yoiku awake dewe-dewe


moso iyo to ? ono sing biso njlentrehake lan nduwe pemikiran beda ra?

suwun den,., wass




ketokE koq mirip karo seng kate tak lakoni..........
tiang pundi to njenengan.....?
Kembali Ke Atas Go down
gimin lelono
Warga


Join date : 01.06.10

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Tue Jun 01, 2010 12:57 pm

mekaten meniko leres den mas ananging meniko gumantung pribadine piyambak ... sedoyo mawi lakon kudu di lakoni.... samangke bakal antuk pituduh saking engkang gawe urip...anaming kedah nyuwun perlindungan malipat lipat.amargi sedoyo wonten margi2 kang boten saget di critakke....peringatan ini bukan makanan kepala berbahaya jika kepala mencerna .... ada kontra indikasi antara hati dan pikiran.... jgn bawa kepahaman untuk memasuki gerbang ini .... iso edan tenanan PATEN. OJO GRIWAH GRIWIH....mencari ? bekalnya Niat, tetep anetepi, nemen nemeni, jujur sabar andab asor . jujur mring awake dewe ojo jujur sing metu sak jroning lati...ojo kegeden rumongso, ngrumangsono...ngelmu iki angel aggone nglakoni...... yen isih ono roso abot.... kudu tansah nrimo abot enteng di lakoni.... nek wani ojo wedi wedi nek wedi ojo wani wani ..... ewo dene nggih den mas akeh sing ora kuat trus madek kyai rumongso pinter rumongso iso .... Allahualam.
Kembali Ke Atas Go down
mbah joyo
Warga


Join date : 21.07.10

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Wed Jul 21, 2010 1:41 am

walikumsalam..

yen aku guru ngaji disekk wae...ngaji gung bener,.,,je
Kembali Ke Atas Go down
maritza
Warga


Join date : 24.04.10

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Thu Sep 16, 2010 5:04 pm

jay.sj wrote:
mas2 mbak2, pakdhe, budhe, mbah ada yang ikut sastro jendro ga nie






ngakak aku melu mas yen ono........ Aplouse
Kembali Ke Atas Go down
aeryoe
Warga


Join date : 13.11.10

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Sat Nov 13, 2010 11:22 pm

aku setuju kaliyan mas kliwon...
kulo badhe tangklet,ngopo yo kok sedulur papat iku nduwe werno dhewe2? opo hubungane.... dance
Kembali Ke Atas Go down
Gendenk
Warga


Join date : 13.11.10

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Sat Nov 13, 2010 11:51 pm

nuwun sewu mas kulo wong gendenk numpang liwat ajeng urun rembuk,menawi lepat nyuwun ngapunten.........hehehe

HAKEKAT GURU SEJATI

Kembali pada pembahasan Guru Sejati. Melalui 3 langkahnya (Triwikrama) Dewa Wishnu (Yang Hidup), mengarungi empat macam zaman (kertayuga, tirtayuga, kaliyuga, dwaparayuga), lalu lahirlah manusia dengan konstruksi terdiri dari fisik dan metafisik di dunia (zaman mercapada). Fisik berupa jasad atau raga, sedangkan metafisiknya adalah roh beserta unsur-unsur yang lebih rumit lagi. Ilmu Jawa melihat bahwa roh manusia memiliki pamomong (pembimbing) yang disebut pancer atau guru sejati. Pamomong atau Guru Sejati berdiri sendiri menjadi pendamping dan pembimbing roh atau sukma. Roh atau sukma di siram “air suci” oleh guru sejati, sehingga sukma menjadi sukma sejati. Di sini tampak Guru sejati memiliki fungsi sebagai resources atau sumber “pelita” kehidupan. Guru Sejati layak dipercaya sebagai “guru” karena ia bersifat teguh dan memiliki hakekat “sifat-sifat” Tuhan (frekuensi kebaikan) yang abadi konsisten tidak berubah-ubah (kang langgeng tan owah gingsir). Guru Sejati adalah proyeksi dari rahsa/rasa/sirr yang merupakan rahsa/sirr yang sumbernya adalah kehendak Tuhan; terminologi Jawa menyebutnya sebagai Rasa Sejati. Dengan kata lain rasa sejati sebagai proyeksi atas “rahsaning” Tuhan (sirrullah). Sehingga tak diragukan lagi bila peranan Guru Sejati akan “mewarnai” energi hidup atau roh menjadi energi suci (roh suci/ruhul kuddus). Roh kudus/roh al quds/sukma sejati, telah mendapat “petunjuk” Tuhan –dalam konteks ini hakikat rasa sejati– maka peranan roh tersebut tidak lain sebagai “utusan Tuhan”. Jiwa, hawa atau nafs yang telah diperkuat dengan sukma sejati atau dalam terminologi Arab disebut ruh al quds. Disebut juga sebagai an-nafs an-natiqah, dalam terminologi Arab juga disebut sebagai an-nafs al-muthmainah, adalah sebagai “penasihat spiritual” bagi jiwa/nafs/hawa. Jiwa perlu di dampingi oleh Guru Sejati karena ia dapat dikalahkan oleh nafsu yang berasal dari jasad/raga/organ tubuh manusia. Jiwa yang ditundukkan oleh nafsu hanya akan merubah karakternya menjadi jahat.

Menurut ngelmu Kejawen, ilmu seseorang dikatakan sudah mencapai puncaknya apabila sudah bisa menemui wujud Guru Sejati. Guru Sejati benar-benar bisa mewujud dalam bentuk “halus”, wujudnya mirip dengan diri kita sendiri. Mungkin sebagian pembaca yang budiman ada yang secara sengaja atau tidak pernah menyaksikan, berdialog, atau sekedar melihat diri sendiri tampak menjelma menjadi dua, seperti melihat cermin. Itulah Guru Sejati anda. Atau bagi yang dapat meraga sukma, maka akan melihat kembarannya yang mirip sukma atau badan halusnya sendiri. Wujud kembaran (berbeda dengan konsep sedulur kembar) itu lah entitas Guru Sejati. Karena Guru Sejati memiliki sifat hakekat Tuhan, maka segala nasehatnya akan tepat dan benar adanya. Tidak akan menyesatkan. Oleh sebab itu bagi yang dapat bertemu Guru Sejati, saran dan nasehatnya layak diikuti. Bagi yang belum bisa bertemu Guru Sejati, anda jangan pesimis, sebab Guru Sejati akan selalu mengirim pesan-pesan berupa sinyal dan getaran melalui Hati Nurani anda. Maka anda dapat mencermati suara hati nurani anda sendiri untuk memperoleh petunjuk penting bagi permasalahan yang anda hadapi.

Namun permasalahannya, jika kita kurang mengasah ketajaman batin, sulit untuk membedakan apakah yang kita rasakan merupakan kehendak hati nurani (kareping rahsa) ataukah kemauan hati atau hawa nafsu (rahsaning karep). Artinya, Guru Sejati menggerakkan suara hati nurani yang diidentifikasi pula sebagai kareping rahsa atau kehendak rasa (petunjuk Tuhan) sedangkan hawa nafsu tidak lain merupakan rahsaning karep atau rasanya keinginan.

Sarat utama kita bertemu dengan Guru Sejati kita adalah dengan laku prihatin; yakni selalu mengolah rahsa, mesu budi, maladihening, mengolah batin dengan cara membersihkan hati dari hawa nafsu, dan menjaga kesucian jiwa dan raga. Sebab orang yang dapat bertemu langsung dengan Guru Sejati nya sendiri, hanyalah orang-orang yang terpilih dan pinilih.



SEDULUR; PAPAT KEBLAT, LIMA PANCER

Atau Keblat Papat,Lima Pancer, di lain sisi diartikan juga sebagai kesadaran mikrokosmos. Dalam diri manusia (inner world) sedulur papat sebagai perlambang empat unsur badan manusia yang mengiringi seseorang sejak dilahirkan di muka bumi. Sebelum bayi lahir akan didahului oleh keluarnya air ketuban atau air kawah. Setelah bayi keluar dari rahim ibu, akan segera disusul oleh plasenta atau ari-ari. Sewaktu bayi lahir juga disertai keluarnya darah dan daging. Maka sedulur papat terdiri dari unsur kawah sebagai kakak, ari-ari sebagai adik, dan darah-daging sebagai dulur kembarnya. Jika ke-empat unsur disatukan maka jadilah jasad, yang kemudian dihidupkan oleh roh sebagai unsur kelima yakni pancer. Konsepsi tersebut kemudian dihubungkan dengan hakekat doa; dalam pandangan Jawa doa merupakan niat atau kebulatan tekad yang harus melibatkan unsur semua unsur raga dan jiwa secara kompak. Maka untuk mengawali suatu pekerjaan disebut dibutuhkan sikap amateg aji (niat ingsun) atau artikulasi kemantaban niat dalam mengawali segala sesuatu kegiatan/rencana/usaha). Itulah alasan mengapa dalam tradisi Jawa untuk mengawali suatu pekerjaan berat maupun ringan diawali dengan mengucap; kakang kawah adi ari-ari, kadhangku kang lahir nunggal sedino lan kadhangku kang lahir nunggal sewengi, sedulurku papat kiblat, kelimo pancer…ewang-ewangono aku..saperlu ono gawe ….



MENGOLAH GURU SEJATI

Guru Sejati yakni rahsa sejati; meretas ke dalam sukma sejati, atau sukma suci, kira-kira sepadan dengan makna roh kudus (ruhul kudus/ruh al quds). Kita mendayagunakan Guru Sejati kita dengan cara mengarahkan kekuatan metafisik sedulur papat (dalam lingkup mikrokosmos) untuk selalu waspada dan jangan sampai tunduk oleh hawa nafsu. Bersamaan menyatukan kekuatan mikrokosmos dengan kekuatan makrokosmos yakni papat keblat alam semesta yang berupa energi alam dari empat arah mata angin, lantas melebur ke dalam kekuatan pancer yang bersifat transenden (Tuhan Yang Mahakuasa). Setiap orang bisa bertemu Guru Sejatinya, dengan syarat kita dapat menguasai hawa nafsu negatif; nafsu lauwamah (nafsu serakah; makan, minum, kebutuhan ragawi), amarah (nafsu angkara murka), supiyah (mengejar kenikmatan duniawi) dan mengapai nafsu positif dalam sukma sejati (al mutmainah). Sehingga jasad dan nafs/hawa nafsu lah yang harus mengikuti kehendak sukma sejati untuk menyamakan frekuensinya dengan gelombang Yang Maha Suci. Sukma menjadi suci tatkala sukma kita sesuai dengan karakter dan sifat hakekat gelombang Dzat Yang Maha Suci, yang telah meretas ke dalam sifat hakekat Guru Sejati. Yakni sifat-sifat Sang Khaliq yang (minimal) meliputi 20 sifat. Peleburan ini dalam terminologi Jawa disebut manunggaling kawula-Gusti.



Tradisi Jawa mengajarkan tatacara membangun sukma sejati dengan cara ‘manunggaling kawula Gusti’ atau penyatuan/penyamaan sifat hakikat makhluk dengan Sang Pencipta (wahdatul wujud). Sebagaimana makna warangka manjing curiga; manusia masuk kedalam diri “Tuhan”, ibarat Arya Sena masuk kedalam tubuh Dewaruci. Atau sebaliknya, Tuhan menitis ke dalam diri manusia; curigo manjing warongko, laksana Dewa Wishnu menitis ke dalam diri Prabu Kreshna.

Sebagai upaya manunggaling kawula gusti, segenap upaya awal dapat dilakukan seperti melalui ritual mesu budi, maladihening, tarak brata, tapa brata, puja brata, bangun di dalam tidur, sembahyang di dalam bekerja. Tujuannya agar supaya mencapai tataran hakekat yakni dengan meninggalkan nafsul lauwamah, amarah, supiyah, dan menggapai nafsul mutmainah. Kejawen mengajarkan bahwa sepanjang hidup manusia hendaknya laksana berada dalam “bulan suci Ramadhan”. Artinya, semangat dan kegigihan melakukan kebaikan, membelenggu setan (hawa nafsu) hendaknya dilakukan sepanjang hidupnya, jangan hanya sebulan dalam setahun. Selesai puasa lantas lepas kendali lagi. Pencapaian hidup manusia pada tataran tarekat dan hakikat secara intensif akan mendapat hadiah berupa kesucian ilmu makrifat. Suatu saat nanti, jika Tuhan telah menetapkan kehendakNya, manusia dapat ‘menyelam’ ke dalam tataran tertinggi yakni makna kodratullah. Yakni substansi dari manunggaling kawula gusti sebagai ajaran paling mendasar dalam ilmu Kejawen khususnya dalam anasir ajaran Syeh Siti Jenar. Manunggling Kawula Gusti = bersatunya Dzat Pencipta ke dalam diri mahluk. Pancaran Dzat telah bersemayan menerangi ke dalam Guru Sejati, sukma sejati.



TANDA PENCAPAIAN SPIRITUALITAS TINGGI

Keberhasilan mengolah Guru Sejati, tatarannya akan dapat dicapai apabila kita sudah benar-benar ‘lepas’ dari basyor atau raga/tubuh. Yakni jiwa yang telah merdeka dari penjajahan jasad. Bukan berarti kita harus meninggalkan segala kegiatan dan aktivitas kehidupan duniawi, itu salah besar !! Sebaliknya, kehidupan duniawi menjadi modal atau bekal utama meraih kemuliaan baik di dunia maupun kelak setelah ajal tiba. Maka seluruh kegiatan dan aktivitas kehidupan duniawi sudah tidak dicemari oleh hawa nafsu. Kebaikan yang dilakukan tidak didasari “pamrih”; sekalipun dengan mengharap-harap iming-iming pahala-surga, atau takut ancaman dosa-neraka. Melainkan kesadaran makrokosmos dan mikrokosmos akan kodrat manusia sebagai makhluk Tuhan, hendaklah memposisikan diri bukan sebagai seteruNya, tetapi sebagai “sekutuNya”, sepadan dan merasuk ke dalam gelombang Ilahiah. Kesadaran spiritual bahwa kemuliaan hidup kita apabila kita dapat bermanfaat untuk kebaikan bagi sesama tanpa membeda-bedakan masalah sara. Orang yang memiliki kesadaran demikian, hakekat kehendaknya merupakan kehendak Tuhan. Apa yang dikatakan menjadi terwujud, setiap doa akan terkabul. Ucapannya diumpamakan “idu geni” (ludah api) yang diucapkan pasti terwujud. Kalimatnya menjadi “Sabda Pendita Ratu”, selalu menjadi kenyataan.

Selain itu, tataran tinggi pencapaian “ilmu batin/spiritual” dapat ditandai apabila kita dapat menjumpai wujud “diri” kita sendiri, yang tidak lain adalah Guru Sejati kita. Lebih dari itu, kita dapat berdialog dengan Guru Sejati untuk mendengarkan nasehat-nasehatnya, petuah dan petunjuknya. Guru sejati berperan sebagai “mursyid” yang tidak akan pernah bicara omong kosong dan sesat, sebab Guru Sejati sejatinya adalah pancaran dari gelombang Yang Maha Suci. Di sana lah, kita sudah dekat dengan relung ’sastra jendra hayuning rat’ yakni ilmu linuwih, “ibu” dari dari segala macam ilmu, karena mata (batin) kita akan melihat apa-apa yang menjadi rahasia alam semesta, sekalipun tertutup oleh pandangan visual manusia maupun teknologi.

Tanda-tanda pencapaian itu antara lain, kadang seseorang diizinkan Tuhan untuk mengetahui apa yang akan terjadi di masa mendatang, melalui vision, mimpi, maupun getaran hati nurani. Semua itu dapat merupakan petunjuk Tuhan. Maka tidak aneh apabila di masa silam nenek moyang kita, para leluhur bumi nusantara yang memperoleh kawaskitan, kemudian menuangkannya dalam berbagai karya sastra kuno berupa; suluk, serat, dan jangka atau ramalan (prediksi). Jangka atau prediksi diterima oleh budaya Jawa sebagai anugerah besar dari Tuhan, terkadang dianggap sebagai peringatan Tuhan, agar supaya manusia dapat mengkoreksi diri, hati-hati, selalu eling-waspadha dan melakukan langkah antisipasi.



PENTINGKAH GURU SEJATI ?

Peran Guru Sejati sudah jelas saya paparkan di awal pembahasan ini. Namun demikian perlu kami kemukakan betapa pentingnya Guru Sejati dalam kehidupan kita yang penuh ranjau ini. Perahu kehidupan kita berlabuh dalam samudra kehidupan yang penuh dengan marabahaya. Kita harus selalu eling dan waspadha, sebab setiap saat kemungkinan terburuk dapat menimpa siapa saja yang lengah. Guru Sejati akan selalu memberi peringatan kepada kita akan marabahaya yang mengancam diri kita. Guru Sejati akan mengarahkan kita agar terhindar dari malapetaka, dan bagaimana jalan keluar harus ditempuh. Karena Guru Sejati merupakan entitas zat atau energi kebaikan dari pancaran cahaya Illahi, maka Guru Sejati memiliki kewaskitaan luarbiasa. Guru Sejati sangat cermat mengidentifikasi masalah, dan memiliki ketepatan tinggi dalam mengambil keputusan dan jalan keluar. Biasanya Guru Sejati “bekerja” secara preventif antisipatif, membimbing kita agar supaya tidak melangkah menuju kepada hal-hal yang akan berujung pada kesengsaraan, malapetaka, atau musibah.



ANASIR ASING

Konsep tentang guru sejati sebagaimana ajaran Jawa, dapat ditelusuri melalui konsep sedulur papat lima pancer, dalam konsep pewayangan yang makna dan hakikatnya dapat dipelajari sebagaimana tokoh dalam Pendawa Lima (lihat dalam tulisan Pusaka Kalimasadha). Namun demikian, dalam perjalanannya mengalami pasang surut dan proses dialektika dengan anasir asing yakni; Hindu, Budha, Arab. Leluhur bangsa kita memiliki karakter selalu positif thinking, toleransi tinggi, andap asor. Sehingga nenek moyang kita, para leluhur yang masih peduli dengan kearifan lokal, secara arif dan bijaksana mereka tampil sebagai penyelaras sekaligus cagar kebudayaan Jawa. Setelah Islam masuk ke Nusantara, ajaran Kejawen mendapat anasir Arab dan terjadi sinkretisme, sedulur papat keblat kemudian diartikan pula sebagai empat macam nafsu manusia yakni nafsu lauwamah (biologis), amarah (angkara murka), supiyah (kenikmatan/birahi/psikologis), dan mutmainah (kemurnian dan kejujuran). Sedangkan ke lima yakni pancer diwujudkan dalam dimensi nafsu mulhimah (sebagai pengendali utama atau tali suh atas keempat nafsu sebelumnya. Konvergensi antara Kejawen dengan tradisi Arab disusunlah klasifikasi sifat-sifat nafsu jasadiah di atas dengan diaplikasikan ke dalam lambang aslinya yakni tokoh wayang; 1. Lauwamah = Dosomuko, 2. Amarah = Kumbokarno, 3. Supiyah = Sarpo Kenoko, 4. Mutma’inah = Gunawan Wibisono. Very Happy Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
hari_qdoel
Koordinator


Lokasi : Gunungkidul
Reputation : 3
Join date : 20.04.11

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Mon Jul 30, 2012 5:17 pm

ASDD wrote:
kejawen yo.....ra mudeng aq
....
....
hora kudu di-"anggap" kejawen kang..... saka istilah dan pemahaman laen juga boleh...

misalnya... berdasar kamus besar Bahasa Indonesia... jg gpp.... hla njenengan wis duwe guru hanyar porung ???
...
Kembali Ke Atas Go down
http://www.wonosari.com/u8602
macanWong7
Koordinator


Lokasi : www.batuzakar.net
Reputation : 5
Join date : 22.02.09

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Wed Nov 07, 2012 1:14 pm

wahhh pengin meguru kawruh guru sejati ono ngendi yo?
kandani aku tak moro, sopo ngerti ilmuku tambah Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
http://www.batuzakar.net
macanWong7
Koordinator


Lokasi : www.batuzakar.net
Reputation : 5
Join date : 22.02.09

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Thu Jan 03, 2013 9:55 am

kliwon semin wrote:
assalamu alaikum poro sederek

saya pernah dengar bahwa guru sejati adalah diri sendiri
sepiro duwurmu ngudi kawruh, sepiro jeromu ngangsu ngilmu, sepiro akehe guru ngajimu tembe mburine mung arep ketemu marang sejatine awake dewe

sopo sing wus biso nemoake sedulur batine kakang kawah adi ari2 papat kiblat lima pancer, sejatine wus nemu guru sejatine

koyo epos bimo nggoleki kayu gung susuhing angin, gigireng panglu (bibir globe), galihing kangkung, watesane langit jaladri utawa nggoleki dlamakane kuntul mabur

utowo goleki papat napsu sing ngiring jiwo rogo siro yoiku Sufiah (putih), Mutmainah (kuning), ALuamah (abang) lan Amarah (ireng).

kabeh mau artine isoo nggulowentah sekabehane napsu sing ono jiwo lan rogone awake dewe

yen wus iso, banjur nemu guru kang sejati, sejatine guru, yoiku awake dewe-dewe


moso iyo to ? ono sing biso njlentrehake lan nduwe pemikiran beda ra?

suwun den,., wass

guru sejati akeh sing ngarani....
sing jelas menungso lahir ono malaikat 2 penjaga
qorin jihin + qorin malaikat
qorin jihin wis ono jero weteng sawise wujud bayi
manggone ono gon kemaluan
qorin malaikat lagi metu pas ubun2 bayi wis atos
lha yen wis aktif iso kanggo opo wae + belajar opo wae iso
tapi qorin jihin kuwi senenge bab sing elek / jahat
qorin malaikat iso go sing apik2, tinggal pilih
Kembali Ke Atas Go down
http://www.batuzakar.net
satriaasmara212
Warga


Lokasi : wonosari
Reputation : 0
Join date : 08.08.08

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Wed Apr 24, 2013 5:06 pm

assalammualaikum
nderek urun rembak..
kalo saya setuju kalo guru sejati itu adlh diri kita sendiri tapi untuk menemukannya kita juga hrs tau dulu jalannya,manfaatnya ato resikonya..ketika kita msh terbelenggu dgn tipu muslihat panca indra kalo boleh sy sarankan jgn dulu krn yg akan kita temui adlh kepalsuan tanpa ad kebenaran sejati dan kita tak akn pernah tau gunanya ap..bisa2 mlh kita diselewengkan..krn dunia seperti itu sangatlah berbahaya benar dan salah terkadang hny dibatasi selembar benang tipis jika kita tidak hati2 maka bisa2 kita terjerumus kedalam keburukan..kalo saya sih sumeleh aj..biarkan Alloh yg menilai saja..buat apajadi orang kuat jika kita tak sanggup menjalankan kekuatan itu dgn baik..katanya pamane spidermen big power big responsibility..kalo kita punya kekuatan besar apakah kita bisa gunakan untuk kebaikan..karena kita mungkin hanyalah manusia biasa yg msh terbelenggu nafsu dan sering terkelabuhi tipu muslihat panca indra..menjadi yg lbh baik aj mungkin yg hrs dijalankan kalo saya g mau muluk2..jadi orng biasa aj gampang pertanggung jawabannya...namun jika kita memang sdh merasa bisa yg g papa mencari dan menemukan guru sejati...mungkin kata2 ini bisa dijadikan referebsi..."sejatining urip iku gawe uri"..monggo diinterpretasikan piyambak2 ...suwun
Wassalamualaikum wr.wb
Kembali Ke Atas Go down
satriaasmara212
Warga


Lokasi : wonosari
Reputation : 0
Join date : 08.08.08

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Wed Apr 24, 2013 5:11 pm

"turu ngisor longan lan neng dhuwur merang" seorang tua renta berkata pd sy didekat beringin kembar alkid jogja 20 September 2010...
kalo boleh saya artikan
turu ngisor longanneng dhuwur merang itu adalah...long ono leh mu mangan
(berpuasa)dan turumu sing arang( sholat tahajud,dzikir mlm mengingat Alloh SWT)
mungkin bisa jd renungan...suwun
Kembali Ke Atas Go down
Asmaraningtyas
Camat


Lokasi : Karangmojo
Reputation : 39
Join date : 08.01.09

PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Wed Apr 24, 2013 8:02 pm

guru sejati kwi guru sing wis oleh sertifikasi...gajine dobel kuat tuku mobilllll
Kembali Ke Atas Go down
Sponsored content




PostSubyek: Re: GURU SEJATI SEJATINE GURU   Today at 1:01 pm

Kembali Ke Atas Go down
 
GURU SEJATI SEJATINE GURU
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 3 dari 3Pilih halaman : Previous  1, 2, 3

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
FKOGK :: LOUNGE 'N CHIT-CHAT :: Kebatinan, Misteri dan Ghaib-
Navigasi: