Forum Komunitas Online Gunungkidul
 
IndeksJual BeliPortal FKOGKFAQPencarianPendaftaranAnggotaLogin


Share | 
 

 Sudiyo dan Hutan Wonosadi

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
nanik
Warga
avatar

Lokasi : Bandung, Jawa Barat
Reputation : 0
Join date : 02.06.09

PostSubyek: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   Thu Jun 04, 2009 4:25 pm

satu lagi tokoh inspiratif dari Gunungkidul...
dimuat di rubrik Sosok, Kompas, Kamis (4/6)....

salam,
nanik



SUDIYO: TEKUN, "TEKEN", "TEKAN"
Oleh Maria Hartiningsih dan Gesit Ariyanto


Proses menghutankan kembali dan memperbaiki ekosistem Hutan
Wonosadi setelah rusak parah akibat penjarahan pada tahun 1964-1965
berjalan seiring upaya menghidupkan kembali kearifan lokal untuk
dijadikan pegangan hidup masyarakat di sekitar Hutan Wonosadi.

Wong urip iku kudu ngerti sapa sing paring urip, sapa sing ngurip-
ngurip, sapa sing nguripi, lan apa sambékalaning urip.. "Sing paring
urip, yang memberi hidup itu Gusti Allah, menurut agama dan
kepercayaan masing-masing. Karena itu, kita harus tahu bagaimana
berterima kasih kepada-Nya," begitu dijelaskan Sudiyo (73), pemangku
adat dari Dusun Duren, Desa Beji, Kecamatan Ngawen, Kabupaten Gunung
Kidul, Yogyakarta, tentang esensi kearifan lokal itu.
Sudiyo, mewakili Masyarakat Adat Hutan Wonosadi, baru menerima
Penghargaan Keanekaragaman Hayati (Kehati Award) untuk kategori
Prakarsa Lestari. Ini penghargaan tertinggi bagi penyelamat keragaman
hayati yang diberikan Yayasan Kehati dan merupakan penghargaan keenam
sejak tahun 2000.
"Sing nguri-ngurip, yang merawat, adalah orangtua. Karena itu,
anak seharusnya berbakti kepada orangtua," kata Sudiyo melanjutkan.
"Sing nguripi, yang menghidupi hidup kita adalah Bumi Pertiwi.
Karena itu, kita wajib menjaga agar tidak rusak. Kalau bumi rusak atau
dirusak, kehidupan akan hancur."
Lalu, apakah sambékalaning urip? "Apa pun yang membuat kita
celaka. Harta, takhta, kesenangan ragawi," papar Sudiyo, "Orang hidup
dapat merasa bahagia hanya kalau tahu bagaimana berterima kasih,
mensyukuri apa yang dimiliki. Serakah tak hanya menjauhkan kita dari
perasaan bahagia, tetapi juga merusak. Bumi ini rusak juga karena
keserakahan."

Tridarma
Upaya menghidupkan kembali kearifan lokal dalam proses
menghutankan Hutan Wonosadi, diakui Sudiyo, bukan hal mudah. Selepas
tahun 1965, hanya tersisa lima pohon besar di hutan seluas 25 hektar
itu.
"Sekarang tinggal empat, yang satu mati karena sudah terlalu tua,"
kata Sudiyo tentang pohon asam munggur di tengah hutan itu.
Oleh pamong desa, Sudiyo lalu ditugasi menjadi Ketua Panitia
Pelestarian Hutan Wonosadi. Ia kemudian mengumpulkan warga dan
mengajak mereka untuk mulai menanam pohon.
"Warga juga diajak menanami sebagian hutan dengan buah-buahan
untuk pakan hewan liar," ujar Sudiyo menambahkan. Warga kemudian
membuat hutan penyangga seluas 25 hektar. Semua dilakukan secara
swadaya.
Penyadaran akan pentingnya menghutankan kembali Hutan Wonosadi
juga dilakukan melalui pentas kesenian budaya khas daerah itu, yakni
Rinding Gumbeng-Sudiyo adalah tokoh pelestari seni Rinding Gumbeng-di
samping wayang kulit dan lain-lain, serta pertemuan warga secara
reguler.
Dalam berbagai pertemuan, Sudiyo selalu mengingatkan tridarma yang
harus menjadi pegangan, yakni ngrumangsa handarbeni, wajib
angrungkebi, mulat sarira angrosowani.
"Merasa memiliki, seperti hutan kita sendiri, karena itu harus
bertanggung jawab menjaga dan mengamankannya, berkehendak dan
bertindak untuk melestarikan dan meningkatkan kualitas hutan," kata
Sudiyo menjelaskan.
Bagi dia, hutan itu suci. Oleh karena itu, "Amanah leluhur harus
dilaksanakan, hutan jangan diusik, karena itu titipan anak cucu. Nanti
anak cucu kita juga harus memaknainya demikian sehingga hutan ini
lestari terjaga. Kalau hutan terjaga, kehidupan juga terjaga."

Proses perubahan
Proses penghutanan kembali Hutan Wonosadi membawa perubahan yang
tak terbayangkan. "Selama bertahun-tahun terjadi banyak masalah
kesehatan karena kekurangan air bersih. Pendidikan minim karena
kondisi ekonomi memprihatinkan. Sekarang, air bersih tak sulit lagi.
Setiap rumah punya kamar mandi-WC. Kehidupan ekonomi warga terus
membaik," papar Sudiyo.
Semua itu terkait dengan pulihnya tiga mata air yang mengering
setelah perusakan hutan tahun 1964-1965. "Sebelum perusakan hutan,
desa-desa di sini subur, loh jinawi, warganya sejahtera," kenang
Sudiyo.
Pulihnya mata air-sekarang debitnya 18 liter per detik-pada awal
tahun 1980 itu tampaknya bersamaan dengan proses kembalinya
keseimbangan ekologi seiring upaya warga menghutankan kembali Hutan
Wonosadi.
Hutan itu kini menjadi rumah bagi flora dan fauna langka, terdiri
dari kayu-kayuan, perdu, rerumputan, tanaman obat, anggrek lokal,
aneka jenis burung, dan satwa liar lainnya. Kemudian juga tercetak
sawah seluas 50 hekter yang dipanen tiga kali setahun.
Keuntungan finansial diperoleh dari kunjungan wisatawan, hasil
panenan sawah, dan lain-lain dari sumber daya lokal. Dana dari
kunjungan wisatawan kemudian digunakan untuk membentuk Bala Dewi,
Badan Pengelola Desa Wisata yang mengelola Hutan Wonosadi.
Semua itu, menurut Sudiyo, hanya bermodal tekun, teken, dan
tekan. "Tekun, artinya terus bekerja, tidak putus asa, apa pun
kesulitan yang ditemui. Teken itu pegangan, artinya bekerja dengan
memegang aturan yang berlaku. Tekan, artinya sampai. Kalau tekun dan
teken, akhirnya akan mendapat hasil yang diharapkan," ujarnya
menjelaskan.
Atas nama warga, Sudiyo mengucapkan terima kasih atas penghargaan
yang diterima. Namun, menurut dia, yang terpenting dari seluruh proses
itu adalah semangat kebersamaan dan gotong royong antarwarga yang
semakin kuat, kesadaran hukum warga, serta terjaganya kelestarian adat
dan budaya.

Tak bisa dibeli
Sampai hari ini, warga desa di sekitar Hutan Wonosadi masih terus
menjalankan berbagai upacara adat. "Untuk menghormati leluhur yang
membangun hutan ini," kata Sudiyo, seraya mengatakan upacara Sadranan
akan berlangsung pada bulan Juli.
Ia menceritakan kisah Eyang Honggoloco, nama samaran Raden Ronggo,
senopati Kerajaan Majapahit. Setelah Majapahit runtuh, Raden Ronggo
bersama keluarganya pergi dan kemudian menemukan tempat itu.
"Hutan ini dipercaya sebagaitempat bertapa. Karena itu, tak boleh
dikotori dengan perbuatan tidak baik," tutur Sudiyo.
Menurut dia, banyak peristiwa aneh terjadi yang kemudian
menyadarkan warga untuk tidak menebang pohon atau mencuri kayu dari
hutan itu.
"Kalau hukum bisa dibeli, kearifan lokal tak bisa dibeli," ujarnya.
Hutan Wonosadi saat ini dijaga 25 relawan yang bertugas menjaga
dan merawat hutan, serta menanam bibit-bibit baru. Dengan terkekeh
Sudiyo menjelaskan "keistimewaan" yang didapat para relawan itu.
"Mereka dibebaskan dari kerja bakti, padahal tak pernah ada kerja
bakti. Mereka dibebaskan dari pungutan wajib desa, padahal jumlahnya
hanya Rp 5.000 setahun. Mereka dibebaskan dari biaya membuat surat-
surat keterangan, padahal belum tentu setahun sekali membuat surat
keterangan.."
Kembali Ke Atas Go down
gimbik
Pengawas
avatar

Lokasi : Nori One
Reputation : 6
Join date : 04.03.08

PostSubyek: Re: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   Mon Jun 08, 2009 12:57 am

weleh weleh patut dicontoh untuk hutan wanagama kita itu

_________________
I know the Lord will make a way for me
Mampir Dunk==> Bola
Disini Juga ==> Site
OK Zone ===> Blog
Dengerin Lagunya ===>> my world
Kembali Ke Atas Go down
http://profiles.friendster.com/imbik
trisno
Warga
avatar

Lokasi : gunung kidul
Reputation : 0
Join date : 25.08.09

PostSubyek: Re: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   Tue Aug 25, 2009 2:38 am

Emang tenan perlu di conto BpSudiyo kuwi.Nguri2 kabudayan.
Kembali Ke Atas Go down
kandar
Presidium
avatar

Lokasi : jakarta asli Kemiri, Tanjung sari
Reputation : 25
Join date : 23.08.08

PostSubyek: Re: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   Tue Aug 25, 2009 11:47 am

salut buat Bp.Sudiyo.. mudah2an memberikan inspirasi buat kita semua utk selalu menjaga keseimbangan alam demi anak cucu kelak..

_________________
urip mung mampir ngombe lan mung wang sinawang.

Menjadi tua pelan tapi pasti, namun menjadi dewasa belum tentu.

http://syifauwongmantren.multiply.com => nembe sinau
Kembali Ke Atas Go down
http://syifauwongmantren.multiply.com
wiwid
HanSip
avatar

Lokasi : Dunia Maya
Reputation : 19
Join date : 09.08.09

PostSubyek: Re: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   Tue Aug 25, 2009 2:30 pm

Kita harus bangga memiliki Bpk. Sudiyo..
Mudah-mudahan bisa menginspirasi kita semua..
Amieen..
Amiiiin

_________________

AYO KITA RAMAIKAN FORUM TERCINTA INI!
- Untuk yang belum terdaftar sebagai anggota, silahkan kilk disini.

- Setelah menjadi anggota, jangan lupa untuk mengenalkan diri disini.

- Untuk melihat postingan-postingan terbaru klik disini.

- Jangan ragu ataupun segan untuk posting!

- Apabila ada pertanyaan, silahkan cek halaman F.A.Q disini.

- Apabila membutuhkan panduan ataupun bantuan dan ingin melakukan uji posting silahkan membuat topik/thread baru disini.

Kembali Ke Atas Go down
http://www.wonosari.com/forum
Djoerangdjero
Warga
avatar

Lokasi : Wonoayu Sidoarjo, Jatim/Jurangjero Ngawen
Reputation : 0
Join date : 12.08.09

PostSubyek: Re: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   Wed Sep 16, 2009 12:13 pm

masa qta yg muda2 kalah sm bpk sudiyo, malu donk..
Bravo Zulu buat Pak Sudiyo yg telah mencurahkan seluruh jiwa raganya
demi menjaga keseimbangan ekosistem Hutan Wonosadi.
Kembali Ke Atas Go down
http://www.wonosari.com
cogo_joe
eRTe
avatar

Lokasi : bandung,jabar
Reputation : 0
Join date : 23.05.09

PostSubyek: Re: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   Wed Sep 16, 2009 12:35 pm

Kesadaran akan kelestarian hutan di Gunung Kidul perlu ditingkatkan saya sangat salut dan angkat topi atas usaha bapak sudiyo yang sudah susah payah mereboesasi kawasan hutan disekitar bapak dengan demikian ekosistem yang tadinya terganggu oleh oknom yang tidak bertanggung jawab menebang hutan secara sembarangan sekarang sudah tidak terjadi lagi. Salah satu cara untuk menjaga sumber daya air di Gunung Kidul adalah dengan melestarikan hutan-hutan yang ada bahkan gerakan reboesasi harus ditingkatkan. dengan demikian citra gunung kidul yang gersang serta kekurangan air akan semakin berkurang. Peningkatan pemahaman akan fungsi hutan terhadap masyarakat akan menjaga kelestarian alam.
Kembali Ke Atas Go down
endi
KorLap
avatar

Lokasi : mBogor-nJakarta-Pinang-Tangerang-mBanten.
Reputation : 3
Join date : 01.01.09

PostSubyek: Re: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   Thu Oct 01, 2009 5:32 am

ternyata GK sudah mulai di bicarakan bukan ttg kekeringannya,tetapi tentang keajaibannya,silahkan di klik lurrrr.
http://cetak.kompas.com/read/xml/2009/09/29/03094712/sri.gethuk.dan.berkah.sumber.air.gunung.kidul.

_________________
Sopir kejar setoran itu hal biasa,
tapi kalau postingan kejar setoran.....???????

---Fiat Mihi Secundum Verbum Tuum---
Kembali Ke Atas Go down
Sponsored content




PostSubyek: Re: Sudiyo dan Hutan Wonosadi   

Kembali Ke Atas Go down
 
Sudiyo dan Hutan Wonosadi
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
FKOGK :: ALL ABOUT GUNUNGKIDUL :: Kebudayaan Daerah-
Navigasi: